SMS GRATIS KESEMUA OPERATOR, silahkan mencoba sob di jamin gratis

Sabtu, 03 Maret 2012

CINTA MENURUT IMAM AL GHAZALI

Pertama,
cinta kepada orang lain karena motivasi terhadap diri orang tersebut. Ini mungkin terjadi. Seseorang akan merasa nikmat manakala memandang, mengenal, dan menyaksikan budi pekerti orang yang dicintainya. Rasa senang itu dikarenakan ia menilainya baik. Sesuatu yang indah terasa nikmat bagi siapa saja yang dapat menangkap keindahannya dan seluruh kenikmatan yang disukai. Kenikmatan itu sendiri bergantung penilaian baik, sementara penilaian baik bergantung pada perjumpaan dan kecocokan watak. Hal yang dianggap baik itu misalnya berupa sifat lahiriah seperti cantik dan tampan. Adapun sifat batiniah misalnya karena ia cerdas, suka bercanda, dan akhlaknya baik.Dikatakannya pula, bahwa perkara tersangkutnya hati lebih aneh dan lebih misterius. Rasa cinta antara dua orang terkadang timbul bukan karena keindahan fisik atau keluhuran akhlak, melainkan karena perasaan batin tertentu yang menimbulkan rasa kasih dan kecocokan. Secara naluriah seseorang tertarik kepada yang serupa. Kecocokan batin merupakan misteri yang tersimpan rapid an memiliki sebab-sebab halus yang sulit dipahami. Rasulullah SAW bersabda, “Ruh-ruh adalah pasukan yang berkelompok. Yang saling mengenal akan berkumpul dan yang saling mengingkari akan berpisah.” Sikap mengingkari itu dikarenakan tidak ada kecocokan. Jika dipaksakan maka pertemanan menjadi sebuah kepalsuan. Suatu saat keduanya akan berpisah karena sesuatu sebab. Sedangkan kemesraan dalam bertemanan itu karena adanya keselarasan. Adapun keselarasan yang terpuji ialah kesamaan dalam iman. Rasulullah SAW bersabda, “Ruh dua mukmin sungguh akan bertemu meskipun berjarak satu hari perjalanan, bahkan sekalipun mereka sama sekali belum pernah melihat satu sama lain di dunia ini.”
Kedua,
mencintai seseorang karena mengharapkan sesuatu dari orang itu. Cintanya dijadikan sarana untuk kepentingan pribadi. Jika seseorang tidak memberikan keuntungan, ia tidak mencintainya. Cinta seperti ini bagaikan seseorang mencintai eas, perak, atau uang. Kecintaannya karena ia bisa dipakai sarana untuk menyenangkan hidup. Menurut Imam Ghazali, “Jika cinta hanya demi manfaat duniawi, berarti tidak dilandasi cinta karena Allah. Walaupun cintanya itu bermanfaat bagi hidupnya, tetapi jika hanya ditujukan untuk kepentingan duniawi, seperti cinta murid kepada guru, ini pun bukan cinta karena Allah. Hal itu semata-mata murid mencintai guru demi mendapatkan ilmu. Jadi, sesungguhnya sangat murid tersebut mencintai ilmunya. Jika ilmu itu tidak dimaksudkan untuk mendekatkan diri kepada Allah melainkan mendapatkan jabatan, kekayaan dan penghormatan manusia.
Ketiga,
mencintai seseorang karena sesuatu di luar objek cinta yang tidak sebatas dunia melainkan terkait dengan akhirat. Misalnya murid mencintai gurunya karena ingin mendapatkan ilmu sehingga ia memiliki akhlak luhur demi tujuan kebahagiaan dunia dan akhirat. Atau misalnya, seorang lelaki menikahi perempuan shalihah dengan maksud menjaga diri mereka dari godaan syetan dan memelihara agama, atau guna mendapatkan keturunan yang baik, sehingga ia mencintai pasangannya.

Keempat,
mencintai demi dan karena Allah semata. Cinta inilah yang memiliki kedudukan paling tinggi. Sebagai gambara, seorang pemuda mencintai gadis, maka ia tidak hanya mencintai gadis itu. Ia juga mencintai orang yang mencintai gadis itu, orang yang dicintai gadis itu, orang yang membantu, orang yang memuji, dan teman-teman si gadis. Ia mencintai apa yang dimiliki gadis itu. Begitu pula jika seseorang yang beriman mencintai Allah dengan kuat dan segenap hatinya, maka rasa itu akan melebar kepada segala sesuatu selain Dia karena segala sesuatu itu merupakan ciptaan Nya dan bukti kebenaran Nya. Cinta kepada Allah dapat terwujud disebabkan harapan yang kuat terhadap janji-janji Nya di akhirat.

sumber di sini

Tidak ada komentar:

statistik tayangan

Loading...
Loading...

Follow by Email

Pengikut

Amazon MP3 Clips

Cari Blog Ini

Memuat...